» » » Dari Pemuda untuk Bangsa Indonesia


Pemuda adalah tulang punggung bangsa dan negara. Tanpa peran pemuda, masa depan suatu bangsa tidak akan semakin baik. Hanya akan semakin memburuk dari hari ke hari. Tidak akan ada generasi penerus kemajuan suatu bangsa bila pemudanya tidak berperan aktif dalam mengabdi kepadanya.

"Seribu orang tua hanya dapat bermimpi, satu orang pemuda dapat mengubah dunia." Begitu sekiranya tulisan lantang Bung Karno dalam buku Penyambung Lidah Rakyat Indonesia). Pemuda bukan hanya ditafsirkan secara fisiknya saja. Apabila melihat dalam peraturan perundang-undangan Indonesia, pemuda diklasifikasikan dalam kisaran usia 15-30 tahun.

WHO menyebut Young Peopledalam batas usia 10-24 tahun, sedangkan usia 10-19 tahun disebut Adolesceneaatau remaja. lebih jauh lagi, pemuda adalah jiwa, semangat, ruh dan intisari kemajuan bangsa Indonesia. Terutama bonus demografi Indonesia yang menempatkan jumlah populasi pemuda paling mendominasi diantara generasi lainnya.

Pemuda yang diidamkan suatu bangsa ialah pemuda yang produktif dan kontributif dalam kemajuan bangsa Indonesia. Bukan pemuda yang apatis dan tanpa menghasilkan buah karya apapun demi mengabdi kepada bangsa, Negara juga agama.

Jutaan gagasan segar sebagai ide-ide kreatif untuk memajukan Bangsa Indonesia yang sejatinya tidak bisa dikesampingkan keberadaannya. Terbukti jutaan karya dari tokoh-tokoh pemuda yang mengharumkan nama Indonesia. Sejak zaman penjajahan hingga era milenial seperti saat ini, selalu saja menempatkan pemuda sebagai penentunya.

Saya sebagai salah satu dari banyaknya pemuda Indonesia juga bertekad mewujudkan gagasan dan karya penting dalam misi untuk memajukan kehidupan berbangsa, bernegara serta beragama.

Alhamdulillah, usaha tersebut sedang dilangsungkan untuk mewujudkan tekad besar tersebut. Dalam usaha saya untuk menjadi pribadi yang produktif di usia muda, tentunya saya masih dalam tahap pembelajaran. Menjadi generasi pembelajar ialah suatu keniscayaan untuk kemudian memantapkan diri dalam berilmu.

Beberapa karya yang berguna, Alhamdulillah telah terwujud dalam agenda untuk memajukan kehidupan masyarakat Indonesia. Salah satunya mewujudkan mimpi saya untuk memiliki komunitas pemberdayaan masyarakat.

Menggerakkan pelajar Surabaya dan masyarakat sekitar kampung nelayan kenjeran Surabaya untuk turut serta mencintai lingkungan, mencintai ilmu dengan berbagai fokus literasi yang saya dan tim lakukan. Serta memberdayakan masyarakat sekitar untuk dapat manjadi pribadi yang lebih baik. Keseluruhan misi tersebut terbingkai dalam impian saya untuk mewujudkan masyarakat ilmu. Karena dengan ilmu, individu dan kehidupan sosial masyarakat akan meningkat.

Selebihnya, saya yang telah mencintai aktivitas berorganisasi sejak bersekolah dahulu, mewujudkan impian saya untuk mengubah masyarakat melalui berbagai organisasi. Salah satunya sejak saya berproses bersama Ikatan Pelajar Muhammadiya(IPM) kota Surabaya sejak tahun 2015. Hingga akhirnya amanah sebagai Ketua Umum IPM  Surabaya melekat di tahun 2017 hingga 2019 berakhir nanti.

Telah jelas dalam Firman Allah surat Ali-Imron ayat 104 menegaskan bahwa hendaknya  ada segolongan umat yang menyeru kepada kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran. Maka merekalah orang-orang yang beruntung. Dengan dasar itulah, pandangan saya untuk berorganisasi dan menggerakkan khalayak luas untuk menuju kepada hal-hal yang baik terus saya lakukan.

Ditambah lagi dalam firman-Nya Surat An-nisa ayat 9 yang melarang manusia untuk meninggalkan orang-orang yang tertinggal dibelakangnya yang khawatir akan kesejahteraan mereka. Maka, misi-misi pergerakan dalam sebuah organisasi harus bisa dirasakan manfaatnya oleh masyarakat yang masih tertinggal dan terancam kehidupannya.

Mungkin hal tersebut yang sementara dapat saya realisasikan untuk saat ini. bagaimana di masa lalu? Atau bahkan di masa depan? Muncul pertanyaan lagi, bagaimana seharusnya sumbangsih kita sebagai pemuda dalam memajukan kehidupan berbangsa, bernegara, juga beragama?

Di masa lalu, sejak kecil saya diajarkan untuk bermanfaat kepada sesame. Bersama orang tua yang sejak muda telah menjadi aktivis kemasyarakatan dan selalu berdakwah untuk memajukan kehidupan berbagsa melalui penguatan religiusitas. Ditambah lagi memiliki kakak yang juga menjadi aktivis masyarakat yang hingga saat ini memiliki yayasan serta  memiliki segudang prestasi yang sangat membanggakan.

Prestasi yang tidak hanya untuk dirinya sendiri namun juga berguna untuk orang lain. Bagaimana dengan diri saya pribadi? Prinsip kompetitif sekaligus kolaboratif selalu saya gunakan untuk berguna bagi masyarakat melalui jalan yang saya tempuh, tentunya masih dalam tahap pembelajaran. Sejak sekolah menengah pertama telah aktif dalam berbagai kegiatan organisasi yang bergerak di bidang sosial kemasyarakatan hingga saat ini.

Di masa depan, saya memimpikan banyak sekali keinginan yang ingin saya wujudkan. Salah satunya mejadi wirausaha. Sejatinya agar dapat berkontribusi secara materiil kepada khalayak luas. Maka yang saya lakukan saat ini adalah berjuang untuk menuju apa yang menjadi impian di masa depan, sembari memantapkan jiwa-jiwa kepemimpinan di masa muda.

Nah, bagaimana seharusnya kita sebagai pemuda dalam berkontribusi nyata bagi kehidupan berbangsa, bernegara dan beragama? Pertama, jelas pondasi keilmuan yang harus dikuatkan sebagai penopang akal, pikiran dan bermacam gagasan untuk masa depan. salah satunya dengan membaca. Tokoh besar seperti Bill gates, Mark Zuckerberg, Bung Karno, Gus Dur, Ahmad Dahlan dan lainnya juga mengawali kepemimpinannya dengan menggemari aktivitas membaca.

Kedua ialah dengan memantapkan potensi yang ada. Dalam buku The Power of Appreciative Inquirykarya Diana Whitney dan Amanda Trosten Bloom menjelaskan bahwa menggunakan prinsip AI dengan visi masa depan serta untuk pegembangan dan penguatan karakter diri sangat dianjurkan. Terutama sebagai generasi muda dalam hal memaksimalkan potensi, minat dan bakatnya. Tentunya dengan semangat untuk berguna bagi masyarakat juga.

Ketiga, dengan mengembangkan daya kreatif setiap pemuda. Karena jalur perjuangan pemuda sejatinya terlihat dari bagaimana dinamisnya pikiran dan pergerakan mereka. Hal tersebut yang menjadi pembeda antara pemuda dan generasi lainnya.

Beragam hal tersebut yang mungkin dapat berguna bagi pemuda dan sumbangsihnya untuk masyarakat luas. Inti dari kehidupan ialah bergerak. Bergerak untuk menuju lebih baik, juga menggerakkan agar bersama-sama untuk hidup lebih baik pula. Salam pergerakan!



sumber

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply