» » Karakter Pemuda Karakter Bangsa

Karakter Pemuda Karakter Bangsa
“Pemuda hari ini adalah pemipin masa depan”. Ungkapan yang sering terdengar di teling kita membuat hati tergugah untuk melangkah, jiwa terhentak untuk bergerak, raga tertantang untuk berjuang. Pemuda harus memiliki semangat ekstra, kemauan keras, pemikiran cerdas dan jiwa yang ikhlas, sebab tanpa landasan itu semua keberadaan pemuda bangsa ini tiada arti apa-apa, Al-Hasil berdampak pada kemajuan dan perkembangan bangsa. Bangsa ini ada pada genggaman tangan para pemuda. Perjalanan baik buruknya bangsa ini, tergantung pada perjalanan baik buruknya para pemuda. Pemuda yang bisa mengatakan kebenaran adalah kebenaran dan kesalahan adalah kesalahan, tanpa ada suapan segenggam nasi dari para penguasa, tanpa ada seperak materi dari para hartawan, tanpa ada kezoliman dan dusta diantara kita.

Pendidikan sebagai pengembangan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. Oleh karnanya kemampuan yang dimiliki setiap pemuda akan diasah dan dikembangkan hingga menghasilkan kereatifitas edukatif untuk menunjang perkembangan dan kemajuan bangsa. Karakter pemuda yang memiliki akuntabilitas terhadap tanah air, akan mampu mendobrak kebohongan-kebohongan yang sejak lama tertimbun, memberantas segala ketidak adilan yang menghiasi fenomena bangsa ini. Semua akan terbuka gamblang bila mana karakter kejujuran sudah tertanam sejak dini.

Mencerdaskan anak bangsa adalah perjuangan tanpa pamrih, namun alangkah teganya bila mana seseorang yang sudah memberikan ilmu pengetahuan sebagai langkah mendobrak kebodohan akan disia-siakan tanpa upah yang seimbang, sedangkan dibalik layar mereka istri yang selalu menanti kehadirannya dengan segenggam kasih sayang menadahkan tangannya untuk membeli kebutuhan sehari-hari yang belum tercukupi, anak-anak mereka merengek meminta uang jajan, biaya pendidikan anak mereka juga harus diperhatikan. Semua ini adalah tanggung jawab kita bersama, agar terciptanya keselarasan yang seimbang dan setimpal.

Siapa yang tidak terketuk hatinya bilamana melihat fenomena kehidupan rakyat negri ini, mereka yang harus memperjuangkan hidupnya hanya untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari, mereka yang hidup di belantaran-belantaran sungai, kolong jembatan, bahkan mereka yang rela hidup dalam tumpukan-tumpukan gelombang sampah. Karna itulah yang bias mereka lakukan, mengais rizki melalui belas kasihan orang lain, bahkan ada yang rela mempertaruhkan hargadiri dengan seperak rupiah. Semua mereka lakukan demi menyambung kehidupannya, agar bisa menatap mentari esokan yang lebih baik.

Selain itu, banyak anak bangsa yang merantau ke negri lain, mengadu nasib untuk merubah kedudukan hidupnya, membantu kelangsungan hidup keluarganya di tanah air. Namun tidak sedikit fenomena yang kita lihat diantara mereka, mereka disiksa, di perlakukan yang tidak sewajarnya, bahkan diantara mereka direbut kehormatannya. Seyogyanya pemerintah negri ini berlaku tegas terhadap perlakuan yang tidak adil dilakukan oleh bangsa lain, seolah-olah harga diri negri ini diinjak-injak dengan perlakuan yang tidak senonoh. Bahkan dewasa ini melihat nasib tenaga kerja wanita Indonesia yang dipulangkan dari Negara lain, adalah bukti ketidak seriusan perlakuan bangsa lain terhadap tenaga kerja Indonesia.

Dibalik fenomena itu semua, mata para penguasa negri ini yang berpura-pura tertutup, mengalihkan pandangan pada persoalan lain, membuat setrategi konflik baru agar Aib yang mereka tutup-tutupi tidak digubris kembali. Semua ini adalah bentuk kezoliman yang harus diberantas, dan membutuhkan satria-satria muda untuk menegakkan keadilan negri ini. Negri yang memiliki kekayaan alam yang melimpah, sumberdaya manusia yang memupuni, menjelma tongkat batu menjadi tanaman. Tidak selayaknya kehidupan penduduknya dibawah garis kemiskinan dengan tingkat pengangguran tertinggi. Lantas kemanakah hasil bumi negri ini yang melimpah, kemanakah anggaran pemberantasan kehidupan rakyat miskin di negri ini, dimanakah solusi penanggulangan tingkat pengangguran bangsa ini?…

Dilain sisi, pergaulan para pemuda yang sudah di kontaminasi dengan doktrin-doktrin budaya asing, penampilan yang tidak selayaknya ditampilkan di muka umum, pergaulan yang sudah melampaui batas, bahkan yang terbaru ini, penyucian otak para pemuda yang mengakibatkan dampak negative yang berkepanjangan, belum ada yang bertindak dan memerangi itu semua. Seandainya hal ini dibiarkan dan berlarut-larut berkepanjangan akan menambah banyak korban jiwa yang akan terjerumus kedalam lembah kehancuran.

Melalui pendidikan pemuda yang dibangun dengan kualitas tinggi, mentalitas kuat, dan kejujuran yang melekat. Mampu memberikan warna baru dalam merubah perkembangan bangsa ini. Bukan hanya dalam bidang pedidikan saja, namun di bidang lainnya juga seperti social, budaya, ekonomi dan politik menimbulkan perubahan kearah yang lebih baik.

Teringat ungkapan bung karno “Berikan aku 1.000 orang tua maka akan kucabut semeru hingga keakarnya, berikan aku 10 pemuda, maka akan kugoncangkan dunia”. Begitu pentingnya kedudukan pemuda dalam mengisi dinamika estafeta perjalanan negri ini, pemuda yang memiliki semangat menggelegar untuk membangun bangsa ini lebih baik, pemuda yang memiliki idialisme tinggi tuk mengungkap tabir dibalik dusta dan kebohongan, pemuda yang memiliki kejujuran untuk menggantikan kusi-kursi penguasa rakus, pemuda yang mampu menegakkan keadilan ditengah kezoliman yang sudah berakar. Semua akan bisa dirubah dengan keyakinan yang tulus, permohonan do’a kudus dan usaha gigih terus-menerus. Dengan harapan kebersamaan tuk membagun bangsa dapat dijalin dengan harmonis, keadilan yang berdiri tegak tak mampu tergoyangkan dengan serangan badai manusia dusta, dan kesejahtraan rakyat jelata mampu dibuktikan dengan mata. Semoga ini menjadi bahan renungan tuk menggugah hati menjadi lebih terbuka dan peduli.

Sumber : cecepdamanhuri

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply