» » Indonesia Harus Investasi Pemuda



Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), Fasli Jalal, mengatakan, Indonesia diberkahi komposisi generasi muda yang cukup banyak. Mereka adalah penduduk yang berusia antara 16-30 tahun. 


Komposisi penduduk yang terbaik, menurut Fasli, sebenarnya adalah komposisi penduduk yang seimbang antara yang lahir, kerja, dan tua. "Indonesia punya angkatan kerja yang paling banyak. Ini merupakan keberuntungan," katanya di Jakarta, Senin (14/7).



Indonesia, kata Fasli, harus investasi pemuda. Ini dilakukan dengan memberikan pendidikan kesehatan reproduksi yang komprehensif kepada generasi muda. Dengan tujuan penundaan usia nikah untuk mengurangi tingkat kelahiran melalui program generasi berencana.



Program ini, terang Fasli, diterapkan ke seluruh institusi pendidikan formal dan non formal, termasuk di perguruan tinggi melalui 'Konselor Teman Sebaya' di Pusat Informasi dan Konseling Remaja. Selain itu memberikan segala upaya untuk mendidik mereka.



Pada dunia pendidikan, kata Fasli, pemerintah melalui dana abadi memberikan peluang pada anak-anak pintar untuk kuliah di universitas-universitas top dunia. Di bidang kesehatan juga ada Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) sehingga anak-anak muda tidak memiliki kendala untuk berobat karena tak mampu membayar.


Sumber : replubika.co.id

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply